Burudiri, catatan Hanura Hosea

Hanura Hosea, perupa kelahiran Wates, Jawa Tengah, yang kini menetap di Jerman, telah menampilkan 220 karya di pameran tunggalnya Alihan di Galerikertas Studiohanafi sejak November 2019, sebelum bertindak sebagai fasilitator di workshop Burudiri bersama 4 perupa muda pilihan. Karya-karyanya telah muncul di berbagai pameran, antara lain di Artipoli Art Gallery, dan Art Stage Singapore. Ia kerap membawakan isu sosial politik Indonesia.

Judul ini muncul sesudah saya tenggelam dalam pusaran pertanyaan-pertanyaan di acara presentasi karya. Ada tujuh orang, semua cowok, yang menyodorkan karya-karya mereka. Sementara beberapa hadir untuk mengukuhkan acara ini.

Karya-karya ditaruh paralel dalam pembuatnya. Mereka berbaring minta dibedah, siap berbahagia disayat-sayat. Seorang teman, Ugeng, datang menawarkan diri untuk memeriahkan obrolan.

Acara pun jadi meletup. Penuh semangat. Udara Jakarta panas lembab lengket-lengket di kulit, warna abu-abu berjuntai di langit. Ketujuh cowok ini mengusung hal yang sama, yaitu mau. Ada mau atau bukan-mau pada diri mereka dan itu banyak sekali, berserakan di lantai galeri, mengapung di atas ubun-ubun dan berhamburan di udara.

Berapa banyaknya, saya tidak tahu. Tetapi untuk sementara beberapa mau itu bisa dijumlahkan. Mau membuat karya, itu penjumlahan sementaranya. Mau itu tenaga. Buru diri merupakan usaha khayal bahwa diri dijadikan obyek ataupun obyek-obyek. Khayalan lain tentang buru diri adalah membelah-belah subyek jadi banyak.

Peristiwa perburuan akan terjadi bila ada yang memburu dan yang diburu. Dalam konteks ini antara subyek dan obyek akan bertukar peran. Dengan demikian diri punya kapasitas untuk bermain dengan dan dalam coba-coba. Jika membuat karya seni rupa dianggap sebuah eksperimen, maka salah satu kiat kerjanya adalah karya sebelumnya/lainnya diletakkan sebagai acuhan. Begitu harapannya.

Buru diri bisa menemukan jalannya lewat karya. Karya akan berargumen terhadap pembaca, sedangkan pembaca akan memutuskan selera (sebuah kemampuan sosial), untuk suka atau tidak terhadap karya, semisal. Proses-proses ini mencoba meletakkan buru diri tidak untuk menjinakkan tetapi justru meliarkan kembali diri.

Kami memulai dengan membaca bersama-sama karya-karya yang mereka presentasikan. Lewat karya-karya ini dicoba untuk membuat karya baru. Gagasan awal yang mereka bawa dijadikan dasar eksperimen untuk membuat karya-karya berikutnya.

Empat perupa dapat kesempatan untuk bermain-main dengan eksperimen ini. Ivan dengan gagasan dusunnya yang tergusur untuk pembangunan jalan layang rel kereta api. Dimas mencoba membenturkan diri pada komunikasi personal dengan ayahnya. Edy memakai kamera sebagai alat penoreh. Abul mencoba menari dengan percepatan logika digital. Itu sekelumit gagasan-gagasan dari hasil workshop Burudiri.

Sebagaimana sebuah eksperimen, hasil merupakan janji yang samar. Hasil yang mungkin pasti adalah tersesat dalam pertikaian gagasan-gagasan. Dalam persiapan memamerkan hasil workshop ini tentu banyak hal harus dilampaui. Setiap individu punya usungan batasan-batasan sendiri-sendiri.

Mungkin yang mirip pada empat perupa ini adalah waktu terbatas, fisik diri terbatas, anggaran terbatas. Kompromi juga bagian dari usaha buru diri. Lewat kompromi ini kita jadi punya ketegasan batasan diri yang harus diterima.

Dari batasan hal-hal di atas, paling tidak diri punya kepastian pegangan untuk bernegosiasi dalam buru diri. Mungkin juga tidak. Kita nikmati saja berita tubuh mereka dalam pameran ini. Karya (mungkin) berubah, sedangkan manusia (konon menurut sejarahnya) tidak pernah.

About think archipelago

Since 2012, think archipelago has provided concise business and management publication of various topics to cater for the stakeholders at Archipelago Strategic & Partners Indonesia (ASPI). As it expands into reaching wider audience, the ASPI media subsidiary now also features insightful articles covering environmental and social issues, art studies, history, accompanied by critical review by ASPI professionals.

Comments

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s