Memaksimalkan kebutuhan dan keinginan

Agus Chang, B.Sc, MPM, has more than 11 years of experience in the business, technology and methodology aspects of various financial institutions. Not only widening his perspective in financial knowledge, but the journey has also inspired him to be more deeply committed to share and raise awareness on how fundamental and essential financial knowledge is in achieving life fulfillment.

Salah satu fondasi dalam kecerdasan keuangan adalah kemampuan membedakan antara kebutuhan dan keinginan. Kebutuhan dalam tingkat ekstrim akan membahayakan keberlangsungan hidup. Sedangkan keinginan, ekstrimnya, jika tidak terpenuhi pun tidak membahayakan.

Pertanyaan selanjutnya, kapan kita memenuhi keinginan kita? Apakah kita hanya boleh memenuhi apa yang kita butuhkan? Tentunya tidak sedemikian dilematis juga. Seperti yang telah dibahas di artikel 3 tips disiplin bangun kebiasaan keuangan, pemenuhan keinginan dapat dilakukan apabila target kita terpenuhi.

Ketika hal ini konsisten dilakukan, yang terjadi adalah:

Pertama, kita akan lebih menghargai keinginan kita, dan;

Kedua, kita mengasosiasikan pencapaian sebagai sesuatu yang menyenangkan karena kita dapat memenuhi keinginan kita.

Jadikan keinginan sebagai alat mencapai target yang kita tetapkan, baik itu target besar dalam hidup atau spesifik mengenai target keuangan. Praktikkan target-target yang lebih mudah dengan keinginan yang kecil seperti dapat meminum soda setelah mencatat pengeluaran rutin, hingga yang lebih besar seperti dapat berkeliling dunia setelah berhasil mengumpulkan 5 milyar rupiah, misalnya.

Jadikan pemenuhan keinginan sebuah konsistensi untuk memenuhi target-target yang sudah dicanangkan. Dari sini kita akan dapat mengaitkan secara faktual dan efektif peningkatan kualitas hidup karena tercapainya target-target tersebut.

Teknik marketing sekarang sudah pandai bermain di area tipis antara kebutuhan dan keinginan serta memperhitungkan aspek psikologis.

Contohnya, penawaran diskon 20% untuk pembelanjaan minimal Rp 500.000. Banyak yang berpikir, “Wow tanggung, mumpung diskon, coba pilih barang lain yang saya inginkan.“ Padahal yang konsumen tersebut butuhkan hanya barang seharga Rp 300.000. Pada akhirnya konsumen membelanjakan lebih dari Rp 500.000 ketika seharusnya hanya perlu mengeluarkan Rp 300.000.

Kesadaran akan keinginan dan kebutuhan penting agar pembaca dapat menggunakan dorongan keinginan untuk memaksimalkan peningkatan potensi diri dan target yang ditetapkan. 

Comments

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s