Tes Marshmallow tolok ukur potensi sukses

Foto: Antoine Doyen

Artikel ini merangkum bagaimana sebuah percobaan sederhana bisa menggambarkan perilaku keuangan seseorang berdasarkan teori yang pertama kali digagas oleh Walter Mischel saat ia menjadi dosen psikologi sosial dan teori kepribadian di Universitas Stanford pada tahun 1972.

Tujuan dari tes ini tidak hanya untuk mengukur keberhasilan seseorang dalam hal pencapaian dari aspek finansial, namun juga tingkat pencapaian perasaan bahagia serta ukuran kebahagiaan lainnya seperti keberhasilan dalam berkarir secara profesional, keberhasilan untuk berperilaku baik dan tidak mudah terjerumus dalam pola hidup menyimpang, serta kesuksesan dalam hidup.

Michio Kaku, fisikawan yang pernah dinobatkan sebagai 100 orang terpintar di New York oleh New York Magazine mendukung keakuratan tes ini dalam menilai tingkat keberhasilan dan pencapaian seseorang yang dapat melalui tes ini dengan baik.

Dalam suatu wawancara, Michio mengatakan, “Ketika Anda melihat anak-anak dan apa yang membuat mereka sukses, Anda akan menyadari bahwa hampir semua teori adalah keliru, seperti memiliki IQ yang tinggi, namun banyak yang memiliki IQ tinggi menjadi kaum marjinal di masyarakat. Marshmallow test adalah tes psikologi yang dapat berkorelasi terhadap kesuksesan dalam hidup.”

Eksperimen Marshmallow dimulai dengan memperhatikan perilaku puluhan anak berusia 4 sampai 6 tahun ketika diberikan penawaran kudapan yang mereka sukai, misalnya permen, biskuit, atau marshmallow.

Mereka diberi 2 pilihan: Pertama, mereka dapat makan kudapan yang mereka sukai tersebut sekarang namun hanya mendapat 1 buah saja. Kedua, mereka dapat makan kudapan tersebut nanti, 15 menit dari sekarang, dan akan mendapatkan 2 kali lebih banyak daripada yang mereka dapatkan sekarang.

Tentu dari opsi yang ditawarkan ini, sebagian berupaya menunggu untuk mendapatkan lebih, dan sebagian lainnya langsung memakannya.

Penelitian dilanjutkan 30 tahun mendatang, ketika anak-anak tersebut sudah dewasa. Mereka diundang kembali untuk diwawancarai mengenai bagaimana kehidupan mereka.

Hasilnya, mereka yang ketika kecil menunggu untuk mendapatkan lebih banyak cenderung memiliki kehidupan yang lebih bahagia, lebih sukses, dan secara finansial lebih mapan dibandingkan dengan mereka yang dulu memilih langsung memakan kudapan yang ada di hadapan.

Tidak bisa dipungkiri, sebagian aspek dari perilaku tersebut mencerminkan karakter seseorang. Namun kabar baiknya, perilaku dapat dilatih dan dipraktikkan dalam kehidupan meski kita sudah tumbuh dewasa.

Berbeda dengan hewan, manusia mengerti konsep waktu. Seseorang bisa memahami bahwa jika dia tahu dengan menunda kesenangan sekarang dia bisa mencapai hal yang lebih baik di masa datang, maka akan muncul pertimbangan yang berujung pada keputusan untuk menjalani hal yang perlu dilakukan dahulu agar mendapatkan hasil lebih baik.

Almarhum Ciputra dalam beberapa kesempatan menceritakan bagaimana dia sudah harus membanting tulang dan harus membiasakan diri menunda keinginannya sementara teman seusianya dapat bermain dan bersekolah sewajarnya.

Salah satu penyebabnya adalah kehilangan ayahnya ketika dia masih berusia 12 tahun. Ciputra menceritakan perubahan dirinya dari manja menjadi kuat, dari yang semula tidak pernah berkotor-kotoran di kebun, hingga terpaksa harus memeras keringat setiap hari mengolah tanah agar sekeluarga dapat makan, dan belajar berburu binatang di hutan. Hal tersebut yang akhirnya menempa beliau menjadi taipan properti dan filantropis yang kita kenal sekarang.

Terkait keuangan, khususnya dalam berinvestasi, yang mana bertujuan mengalokasikan sejumlah uang untuk memperoleh penghasilan atau keuntungan, pada praktiknya kita mengendalikan dorongan menggunakan uang yang dimiliki sekarang untuk hasil yang lebih baik di masa mendatang.

Menyisihkan uang pun demikian. Kita memiliki tujuan di depan yang lebih besar dari yang bisa dicapai sekarang.

Berdonasi merupakan sesuatu yang sangat relevan dalam membantu masyarakat dan tim medis khususnya yang bisa dilakukan di masa sulit ini.

Seorang donatur tergerak atas kerelaan mendahulukan masyarakat yang lebih membutuhkan, dan menunda kebutuhan pribadinya.

Agar konsisten mempraktikkan hal ini dengan maksimal, penting sebelumnya untuk menetapkan apa tujuan hidup di masa depan, dan seberapa besar kita bersedia menunda hal lain yang menyenangkan sekarang demi tujuan yang lebih besar di depan?

Comments

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s