Sustainable maritime industry rules

The International Maritime Organization (IMO), ruling by consensus of its 170 members, regulates the increase of energy efficiency and reduction in emissions.

The regulations require new ships to have 10 per cent increased efficiency by 2015. Developing countries, including Liberia and Panama, the two largest ship registries, can apply for a waiver until 2019. Now shipping continues to grow more, along with its emission.

IMO calls maritime transport a relatively small contributor to atmospheric emission compared to aviation or road transport. But combined, they are still second to a billion tons of carbon a year and nearly 4 per cent of greenhouse gases emitted by the maritime industry, due to its enormous size.

On a book Ninety Nine Per Cent of Everything (2013), author George Rose outlined that a giant ship can emit as much pollution into the atmosphere as coal-fired power plant. In 2009, it was calculated that the largest fifteen ships could be emitting as much as 760 million cars. For decades nobody noticed that, if added, shipping ranked sixth among the list of polluting countries. Ships create more pollution than Germany.

Ships burn bunker fuel, which takes its name from the coal bunkers it used to be stored in. Bunker, the real name is Residual Fuel Oil, is still the cheapest of all types, but dirty. It is unrefined that a person can walk on it at room temperature. Even the spokesperson for Intertanko, an association of independent tanker owners, calls it “crud” and “one step from asphalt.”

Burning bunker fuel releases into the atmosphere gases and particulate matter, carbon dioxide, nitrogen oxides, carbon monoxide, volatile organic compounds, sulfur dioxide, black carbon, and particulate organic matter.

Read also: ASPI professionals help maritime organizations develop ISO 14001:2015 environmental management system

There are many environmental rules to follow in the ocean. SOLAS requires shipping to prevent, reduce, and control pollution of the marine environment from any source. MARPOL, which entered into force in 1983 and has been ratified by 136 countries, has rules that govern the discharge of oil, garbage, and sewage.

Paper, for instance, can be discharged twelve miles out, but plastic is never permitted. Sewage sludge can also be dicharged twelve miles out, and it also applies to cruise ships, which can carry six thousand people.

Sewage can add to ocean nitrification and the vastly increasing number of dead zones where excessive nutrients-present in sewage and agricultural runoff-have sucked ocygen from the sea, creating anoxic zones where fish and other life can no longer live. In 2003, there were 146 ocean dead zones. Five years later 400.

Dredging equipment Split Barge GJ 501 off Sulawesi Sea, Indonesia.

As an IMO member council, Indonesia is committed to play an active role in marine pollution prevention in national and international waters alike. Coinciding with the implementation of new fuel regulation by 1 January 2020, Indonesian government mandates Indonesian flag ships and international ships to use 0.50% m/m sulphur concentration limit in fuel to reduce the amount of sulphur oxide emanating from ships and should have major health and environmental benefits for the world, particularly for populations living close to ports and coasts.

In addition, the country’s sea transportation authorities issued a decree in October 2019 mandating the use of low-sulphur fuel and the gas exhaust management in Sea Transportation Directorate General Decree NoSE.35/2019.

The regulatory umbrella derives from the International Convention for the Prevention of Pollution from Ships (MARPOL Convention) Annex VI Regulation 14, IMO Resolution Marine Environment Protection Committee (MEPC) 307(73) : 2018 Guidelines for the Discharge of Exhaust Gas Recirculation (EGR) Bleed-Off Water, and on national level, the Indonesian Transportation Ministerial Regulation No. 29/2014 on Maritime Environment Pollution Prevention.

Researcher at the United States National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) Daniel Lack , was aboard the NOAA research vessel Ronald H. Brown in the Gulf of Mexico in 2006, testing an instrument he had built that could measure black carbon in the atmosphere.

Lack found that there is such a large amount of particle emissions.

He learned that bunker fuel burns inefficiently. The more inefficiently a fuel burns, the more black carbon particles are emitted. Only forest fires produce more black carbon than bunker fuel. Bunker fuel can have a sulfur content of up to 45,000 parts per million (ppm), Low-sulfur diesel for cars is supposed eto contain 10 ppm.

Modeling studies led by James Corbett, a marine policy professor at the University of Delaware’s College of Earth, Ocean, and Environment, produced a startling data in 2007: shipping emission of particulate matter accounted for approximately 60,000 cardiopulmonary and lung cancer deaths annually. 70 per cent of the pollution occurs within 250 miles of land, near coastlines linked to busy shipping lanes in Europe, East Asia, and South Asia. In Los Angeles, half of all smog from sulfur dioxide comes in from ships.

The 1997 Kyoto Protocol did not even consider ships, as they focused on aviation and cars. The IMO did not anounce a timetable of meetings to deal with greenhouse gases in shipping until 2006, and the first meeting took place only in 2008.

It now becomes more commonplace that shipping conferences have some sustainability-themed components, such as clean ships, green ships, wind power for sailing ships, or “cold ironing”, meaning that ships do not keep their engines running while they are in port, but are powered by shoreside electricity.

Maerks Kalmar set sail in 2010 powered by two containers full of Soladiesel made from microscopic algae.

Richard Branson’s initiative The Carbon War Room explained that fuel-efficient ships can save the industry USD70 billion a year and cut emissionby 30 per cent. Every ton of fuel can cut carbon dioxide emissions by 3 tons. Going on 15 knots instead of 20 can save millions.

Read also: Richard Branson venture into ecopreneurship and sociopreneurship

 

 

Jakarta air quality during pandemic lockdown

The sky seemed blue for once in the eyes of Jakartans, some even claimed to smell fresher air as they commuted past the lesser traffic during lockdown. Emission level may seem thinner, but a harmful air pollutant such as fine particulate matter (PM2.5), persists.

Centre for Research on Energy and Clean Air (CREA), on a report co-released with Greenpeace, said the fear of pandemic had variably impacted the air quality of Southeast Asian cities. The level of nitrogen dioxide (NO2) showed significant decreases year on year in Jakarta, Manila, and Bangkok, particularly due to halts in transporation and manufacture activities. Similarly, Kuala Lumpur even recorded 60 per cent drop.

But PM2.5, at the diameter size of 2.5 micrometers, continues to loom Jakarta, as it had been for years, despite NO2 down 40 per cent YoY, making it still the most polluted region in Southeast Asia, according to CREA analyst Isabella Suarez, in a press release received at ASPI desk last Friday.

Judging from the 1 Januari – 22 April 2020 data, she is convinced that the air pollutant is emitted from the surrounding industrial regions of Bodetabek, and the coal-fired plants especially in Cilegon, Banten, and Indramayu, West Java.

Greenpeace Indonesia climate and energy spokesperson Bondan Andriyanu said in a teleconference on 30 April that Jakarta is surrounded by a number of coal power plants (PLTU) in radius of 100 kilometers. Among the emitted substances is PM2.5.

There are 5 such plants currently in operation, with additional 4 planned.

According to Greenpeace Indonesia, the Ministry of Environment and Forestry repeatedly dismissed the capability of these plants bringing impacts to the capital region, pointing on the rampant construction activities instead.

Meanwhile, difference in standard measurements adds up to the risks, and remain unreconciled. WHO tolerate up to 25 microgram per cubic meter per 24-hour, not to mention aiming for annual mean exposure threshold of 10, whereas the Indonesian government, as stipulated in the Air Pollution Control Act Peraturan Pemerintah Nomor 41 tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran Udara, set the limit 2.5 times higher at 65 per day, or annual threshold at 15.

Based on data from United States-based air-quality website AirNow, the annual PM2.5 concentration in Central Jakarta in 2019 was at average 40.1. This year, daily average was 30.13 from March 16 to 25, and 15.48 from March 26 to April 4.

Data by AirVisual, one of the world’s largest real-time air quality information platforms, suggested that visual clarity the Jakartans brag about recently does not translate into good air quality, looking at the 16 March to 14 April records.

For example, air quality on 13 April, referring to the United States Air Quality Index (US AQI) was recorded at 113 with PM2.5 concentration at 40.2. By US AQI standard, Jakarta air quality that day was “unhealthy for sensitive groups”.

The 2019 Air Quality Report by IQAir ranked Jakarta the 5th most polluted capital of the world, behind Delhi (98.6), Dhaka (83.3), UlaanBaatar (62), and Kabul (58.5).

In Southeast Asia, 5 top polluted cities are all Indonesian: South Tangerang (81.3), Bekasi (62.6), Pekanbaru (52.8), Pontianak (49.7), and Jakarta (49.4).

The following COVID-19 Air Quality Report covering 10 cities with historically high levels of PM2.5 pollution, however, underlined the biggest drop in Delhi average PM2.5 rate to 32.8, outperforming Wuhan at 35.1. Both cities entered moderate level by WHO category.

Environmental group Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) in a slightly pessimistic tone urged the specific health-prone group living in Jakarta to wear protective masks, on the absentmindedness of the government, when interviewed mid last year.

On a separate discussion held by Komite Penghapusan Bensin Bertimbel, Jakarta, an activist even perceived the act of ignorance by the authorities as a violation of human rights, taking into account pasal 9 ayat 3 Undang-Undang nomor 39 tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia, stating a person’s right to live in a good and healthy environment.

In August 2019, 31 citizens grouped in Tim Advokasi Gerakan Ibu Kota sought legal action against the government for the losses caused by air pollution, in this case, the president of the Republic Indonesia, the ministers of environmental and forestry, public affair, health, governors of Jakarta, West Java, and Banten.

In tackling the issue, Jakarta Environment Agency head Andono Warih said in October that the Jakarta governor has issued a decree named Instruksi Gubernur Nomor 66 Tahun 2019. 

The final verdict of the citizen lawsuit is still pending, possibly until late 2020, a source with a knowledge of the situation said.

Langkah bangun fondasi keuangan dari George S. Clason

Salah satu buku terkenal yang membahas mengenai keuangan ini membangun fondasi perilaku mengatur keuangan yang baik dan benar bagi mereka yang bahkan belum tahu dari mana harus memulai. Meski pertama kali diterbitkan pada 1926, pemikirannya masih relevan dengan situasi sekarang.

ASPI financial advisor Agus Chang, B.Sc, MPM, merangkum intisari buku pilihan think archipelago minggu ini The Richest Man in Babylon karya George S. Clason ke dalam lima poin pembelajaran.

Poin pertama, setiap menerima pendapatan, sisihkan sebagian di depan untuk diri sendiri sebelum menyalurkannya untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan dengan membayar kepada orang lain atas jasa atau barang yang kita terima.

Filosofi di balik ini adalah dengan menyisihkan uang untuk diri sendiri bukan berarti kita menggunakannya untuk keinginan sendiri, namun untuk mempertebal kantong kita, serta bagian dari penghargaan (gratification) atas jerih payah sendiri.

Baca juga: Memaksimalkan kebutuhan dan keinginan

Porsi pendapatan yang dianjurkan untuk disisihkan adalah 10 persen. Hal ini juga dapat dimaknai sebagai cara menyisihkan uang yang baik, yaitu dengan menyisihkan dulu, kemudian disisakan untuk pengeluaran, dibandingkan dengan cara yang umum di mana kita menentukan target terlebih dahulu namun baru menabung sisanya di akhir periode setelah membayar kebutuhan dan keinginan. 

Poin kedua adalah kontrol pengeluaran. Buku ini menekankan perbedaan antara pengeluaran atas kebutuhan dengan keinginan. Keinginan cenderung melebihi besarnya pendapatan. Pencatatan pengeluaran dibutuhkan untuk dapat mencapai target penyisihan minimal 10% dan mengidentifikasi pengeluaran apa yang mengakibatkan terjadinya kebocoran anggaran dan mengevaluasi pengeluaran apa yang dapat dihentikan guna mencapai target penyisihan minimal.

Poin ketiga adalah pergunakan dengan bijak uang yang disisihkan untuk investasi. Investasi bijak yang dimaksud di sini menekankan pada pengetahuan awal pra-investasi yang tepat pada bidang atau instrumen yang hendak digeluti. Banyak yang mengabaikan pengetahuan investasi terjerumus akibat mengira bahwa yang dilakukan adalah investasi meski sebenarnya adalah spekulasi.

George mengangkat isu tentang menitipkan sejumlah nilai investasi pada orang lain dalam cerita kisah mengenai sang peminjam emas. Pelajaran yang dapat diambil adalah bila hendak menginvestasikan uang pada orang lain, pastikan menginvestasikannya pada pihak yang memiliki pengetahuan yang menunjang imbal hasil yang baik. Jangan berikan kepada orang yang lalai dan tidak punya kemampuan mengembalikan, atau bahkan kepada penipu yang menjanjikan imbal hasil yang terlalu memikat. Nasihat lainnya untuk poin ini adalah pentingnya melakukan investasi yang dapat menjamin modal yang terlindungi. Tampak jelas bahwa pendekatan buku ini terhadap investasi bersifat konservatif.

Baca juga: Kesempatan di balik pandemi

Poin keempat adalah mempekerjakan uang yang diperoleh dari penghasilan investasi, atau konsep bunga berbunga di mana untuk setiap hasil investasi yang diperoleh diinvestasikan kembali.

Kapan kita dapat mencicipi hasil investasi? Jawabannya terdapat pada mengulang siklus kembali poin pertama yang mengajarkan untuk menyisihkan 10% penghasilan. Bila diterapkan secara disiplin, maka uang yang disisihkan akan semakin besar sejalan dengan penghasilan yang meningkat. Di saat yang sama, 90% penghasilan yang digunakan untuk selain investasi juga akan meningkat, sebab seiring dengan peningkatan penghasilan, gaya hidup juga meningkat.

Poin kelima adalah memastikan agar perencanaan keuangan terjaga di masa depan. Meski tidak dijelaskan langkah spesifik bagaimana merencanakannya, namun menerapkan poin-poin pembelajaran sebelumnya bertujuan untuk mencapai tujuan akhir di poin kelima ini. akan ada saatnya kita tidak dapat secara aktif lagi bekerja dan dapat menuai apa yang sudah kita bangun sehingga pada masa tua hidup senantiasa sejahtera, serta dapat menyiapkan warisan untuk keluarga dan keturunan.

Walter Mischel self control

Photo by David Dini, courtesy of Columbia University

Walter Mischel (1930 – 2018) adalah salah satu psikolog paling berpengaruh di dunia berkat penelitian berkelanjutan sepanjang karirnya sebagai pengajar Psikologi, mulai dari Universitas Colorado, Harvard, Stanford, hingga Columbia, terhadap perilaku manusia dari segi kemampuan untuk mengendalikan diri (self-control) dan penundaan kesenangan (delaying gratification).

Pengakuan atas kontribusinya terbukti dari pengangkatan dirinya sebagai anggota American Academy of Arts and Sciences pada tahun 1991, kemudian anggota National Academy of Sciences pada 2004, dan presiden Association for Psychological Science (APS) pada 2007. Penghargaan yang telah ia terima antara lain University of Louisville Grawemeyer Award in Psychology pada 2011, kemudian the Golden Goose Award, bersama rekannya sesama anggota APS Yuichi Shoda dan Philip Peake atas pencapaian besar di bidang ilmu pengetahuan yang bermanfaat bagi masyarakat

Karya penting Walter berasal dari hasil eksperimen ia dan koleganya terhadap pengendalian diri dan kualitas kehidupan beberapa dekade kemudian, yang dikenal dengan marshmallow test.

Mengutip jurnal yang diterbitkan Asosiasi Psikologi Amerika (APA), berawal dari pengukuran kemampuan peserta eksperimen dari kalangan anak-anak untuk menahan godaan menikmati marshmallow, eksperimen ini dilanjutkan oleh para kolega B.J. Casey, PhD, Yuichi Shoda, PhD, dan lainnya hingga penemuan kausalitas dalam jangkauan yang lebih luas antara pengendalian diri di masa kecil dan seberapa baik pencapaian dalam hidup mereka saat sudah dewasa di usia 40an.

Mengutip rangkuman dari ASPI financial advisor Agus Chang, B.Sc, MPM, dalam artikel Tes Marshmallow tolok ukur potensi sukses, penelitian lanjutan menunjukkan mereka yang ketika kecil menunggu untuk mendapatkan lebih banyak cenderung memiliki kehidupan yang lebih bahagia, lebih sukses, dan secara finansial lebih mapan dibandingkan dengan mereka yang dulu memilih langsung memakan kudapan yang ada di hadapan.

Walter lahir di Vienna, Austria dari keluarga keturunan Yahudi. Mereka menyelematkan diri dari ancaman persekusi rasial Nazi (holocaust) ke Amerika Serikat pada 1938. Ia besar di Brooklyn, mendapatkan gelar S1 dan S2 di New York University, dan gelar PhD psikologi klinis di the Ohio State University pada 1956.

Menurut testimoni orang-orang di sekelilingnya dari obituari yang diterbitkan APS, Walter sudah terbiasa dengan insomnia yang membuatnya hanya tertidur 4-5 jam sehari. Ia tidak pernah mengeluh meski didiagnosa penyakit celiac, sejenis penyakit autoimun, pada usia 40an, atau osteoporosis pada usia 70an. Ia justru membalikkan situasi buruk dengan, misalnya, berpetualang mencari alternatif kuliner yang belum pernah dicicipinya, atau giat berolahraga untuk menurunkan berat badan demi melawan penyakit-penyakitnya.

Walter juga tertarik pada psikologi kepribadian dan konsep adaptasi manusia terhadap perubahan lingkungan yang dramatis. Ia mengambil contoh ayahnya yang ia gambarkan hidup dengan kebanggaan di tengah kemapanan karirnya di kampung halaman, dan ibunya yang mudah iritasi dan emosional di rumah. Setelah mereka menetap di New York, ayahnya bekerja sebagai karyawan di toko dengan kepribadian yang berubah, kini minder, dan ibunya yang menyadari bahwa keluarga butuh uang untuk bertahan hidup, bekerja sebagai pelayan, dan berubah menjadi penyemangat hidup keluarga.

Diingat oleh para murid dan rekannya sebagai seorang pecinta seni rupa di luar dedikasinya terhadap ilmu psikologi, seorang teman yang telah mengenalnya 20 tahun mengatakan tidak ada studi kepribadian sepenting penemuan Walter semenjak karya Sigmund Freud.

Namun, dari artikel The New Yorker oleh Maria Konnikova yang dulu adalah murid S2 Walter saat di Columbia University pada 2008, Walter diketahui menjadi seorang pecandu rokok dan penghisap rokok tembakau pipa. Ketika diwawancarai, ia mengaku sebagai perokok 3 bungkus sehari, sebelum ia memutuskan berhenti, meski butuh perjuangan melewati fase putus sambung, setelah melihat seorang pasien sekarat kasus perokok kronis di unit kedokteran Stanford University.

Dari sana, setiap kali ada dorongan, ia menciptakan gambaran mengerikan tentang perokok sekarat tersebut di benaknya yang kemudian membuat ia mengurungkan niat merokok, selamanya.

Baca juga: Tes Marshmallow tolok ukur potensi sukses

Mischel Walter menerbitkan buku pertamanya The Marshmallow test: mastering self control pada tahun 2014 di usia 84 tahun yang berisi kumpulan memoar, ilmu pengetahuan, dan panduan.

Buku tersebut memandu pembaca menciptakan faktor yang dapat mendinginkan (cool) dorongan kuat atau faktor impulsif (hot). Walter percaya bahwa kemampuan untuk menunda kesenangan sama dengan kemampuan untuk membuat pilihan yang baik di tengah godaan. Dengan begitu kita meraih kebebasan dalam arti sesungguhnya: bebas dari faktor impulsif dalam pengambilan keputusan yang baik.

Sama seperti ia mencontohkan pengendalian diri dalam perjuangannya ketika memutuskan berhenti merokok.

Langkah adaptasi hadapi krisis

Artikel ini dibuat atas keprihatinan terhadap komunitas kita yang terpukul sejak pandemi melanda, dengan harapan dapat membantu rekan-rekan bangkit dan menjadi lebih tangguh. Setiap krisis yang datang tidak akan menetap, tetapi akan berlalu.

Tidak ada yang pasti di dunia kecuali perubahan. Dan di tengah perubahan yang tak terelakkan, kita harus beradaptasi, atau gamblangnya terpaksa beradaptasi. Satu teori mengenai keberlangsungan hidup mengatakan bahwa bukan yang terkuat, melainkan yang paling dapat beradaptasi, yang akan bertahan.

Belajar beradaptasi, itu yang harus difokuskan ketika krisis datang. Hanya dengan tindakan dan evaluasi, krisis dapat teratasi. Krisis memukul banyak industri dan bisnis, namun ada pembelajaran besar yang terkandung di dalamnya.

COVID-19 menjadi biang pandemi pertama dalam 102 tahun sejak 1918 di mana saat itu dunia lumpuh karena wabah flu spanyol selama 3 tahun. Artinya ini bukan krisis yang selama ini sering diramalkan terkait resesi atau karena terjadinya perang antar negara.

Apa pun itu, yang ingin digarisbawahi, krisis tidak dapat diketahui kapan akan terjadi dan bisa menimpa siapa saja. Yang dapat dilakukan adalah bagaimana kita beradaptasi dengan keadaan.

Fujifilm dan Kodak menjadi salah satu contoh klasik bagaimana perubahan harus segera direspon dengan beradaptasi. Begitu berjayanya Kodak pada masa lampau sehingga orang-orang sempat menggunakan sinonim kamera saku analog dengan sebutan kodak. Kebiasaan ini bertahan sampai akhirnya pasar digital kamera menemukan momentum.

Sebuah ironi bagi Kodak mengingat paten komponen digital kamera pertama di tahun 1971 didaftarkan oleh Louis A. Lopes Jr dan Owen F. Thomas, pekerja peneliti dan pengembangan (R&D) di Kodak yaitu David Lewis mengembangkan kamera CCD pertama di tahun 1974, dan dikembangkan lebih lanjut oleh Steven Sasson, juga bekerja di Kodak, sehingga menciptakan prototype awal kamera digital.

Sayangnya petinggi Kodak melihat hal ini bukan sebagai peluang menjadi pionir, namun ancaman kemapanan bisnis mereka. Kamera digital mulai dikenal oleh masyarakat umum di pertengahan 90an sampai mencapai momentum popularitas pada 2003. Setahun kemudian, Kodak mengumumkan tidak lagi menjual roll film dan akhirnya menyatakan bangkrut di tahun 2012.

Di sisi lain, Fujifilm menyikapi perubahan dengan cara yang berbeda. Tahun 2000, Shigataka Komori ditunjuk untuk menjadi CEO dan reformasi di tubuh Fujifilm pun terjadi terutama di bidang R&D, di mana Komori memerintahkan untuk mengeluarkan daftar teknologi yang dikembangkan secara internal oleh Fujifilm yang dapat digunakan untuk kebutuhan di masa mendatang.

Kantor pusat Fujifilm, Tokyo

Kebijakan yang diambil setelah melihat perubahan di pasar industri fotografi, dan peluang melakukan diversifikasi ke pasar lain seperti panel LCD, farmasi, bahkan kosmetik, telah menyelamatkan Fujifilm dari nasib serupa yang dialami Kodak.

Sebagai perbandingan, pada awal milenium di tahun 2000, penjualan Kodak sebesar 14 miliar dolar AS menurun 48% menjadi 7,2 miliar dolar AS di tahun 2010. Sementara Fujifilm pada tahun 2000 membukukan penjualan 1,4 triliun yen, dilanjutkan kenaikan 57% menjadi 2,2 triliun yen di tahun 2010.

Berangkat dari inspirasi di atas, ditambah ketidakpastian kapan perekonomian bisa kembali menggeliat, berikut tips beradaptasi yang diilustrasikan dalam studi kasus.

Pip adalah seorang karyawan suatu perusahaan yang terimbas oleh krisis akibat COVID-19 sehingga terpaksa dirumahkan. Penghasilan Pip dalam sebulan 4,500,000 rupiah. Pip tidak mengetahui secara pasti dalam siklus 1 bulan, berapa uang yang dia berhasil sisihkan baik itu untuk dikumpulkan sebagai modal katering rumahan yang ia rencanakan, maupun yang mau diinvestasikan. Yang dia tahu, dia merasa sudah menabung dengan penghasilan bulanannya tersebut.

Pip juga merasa nyaman karena dapat manfaat asuransi dari perusahannya, sehingga imbas dari pemutusan hubungan kerja ini adalah hilangnya penghasilan bulanan dan manfaat asuransi yang sebelumnya diberikan di perusahaan, serta harus bertahan dengan tabungan.

Berdasarkan studi kasus ini, langkah awal yang perlu dilakukan Pip adalah introspeksi positif. Pip perlu mengesampingkan faktor luar penyebab terjadinya kesulitan yang seringkali berada di luar kontrol dirinya. Contohnya, mengumpat perusahaan tempatnya bekerja tidak berperikemanusiaan, bahkan berencana menuntut.

Meski faktor luar berkontribusi langsung terhadap krisis, menyalahkan faktor luar cenderung membuat diri beralasan untuk tidak memperbaiki keadaan. 

Sebaliknya, Pip perlu fokus pada langkah perbaikan diri. Faktor internal yang mencakup koreksi diri dimulai dengan beberapa pertanyaan instrospektif, seperti, “Apa langkah selanjutnya yang harus saya ambil untuk mengatasi hal ini?”  Selanjutnya, apabila krisis sudah mulai terkontrol, “Apa yang seharusnya saya lakukan agar dapat mengatasi krisis serupa di masa depan?”

Pertanyaan negatif seperti, “Mengapa hal ini harus terjadi pada saya?” atau “Mengapa tidak ada yang menolong saya pada masa sulit ini?” membuat kita mencari alasan dan terus meratapi nasib.

Sebaliknya, pertanyaan yang positif akan membangun momentum yang dibutuhkan untuk bangkit.

Langkah selanjutnya yang harus dilakukan Pip adalah identifikasi menyeluruh. Berdasarkan pertanyaan introspektif tersebut Pip mulai dapat mengidentifikasi kesalahan sehingga bisa segera melakukan langkah perbaikan.

Pertanyaan tentang langkah selanjutnya yang diambil untuk mengatasi hal ini dapat dijawab dengan sejumlah rencana, mulai dari mencari pekerjaan lain, atau melihat hal ini sebagai kesempatan untuk memulai bisnis katering yang sudah direncanakan dengan protokol higienis atau sistem manajemen keamanan pangan, serta jasa pengantaran yang kian populer digunakan kini, atau bisa juga memperoleh pemasukan dengan menjadi bagian dari garda depan melawan COVID-19.

Ketika keadaan berangsur membaik, pertanyaan selanjutnya seperti apa yang seharusnya dilakukan agar dapat mengatasi krisis serupa di masa depan, mungkin dapat dijawab dengan pengaturan keuangan yang lebih disiplin seperti rutin mencatat pengeluaran sehingga dapat mengetahui kondisi keuangan, melakukan investasi untuk menambah nilai lebih terhadap uang yang dimiliki, mencadangkan dana untuk menghadapi situasi darurat setelah kehilangan pekerjaan, mempertimbangkan memiliki asuransi pribadi sesuai kemampuan.

Langkah ketiga adalah aksi. Setelah melakukan introspeksi terarah dan identifikasi menyeluruh, maka aksi sekecil apa pun menjadi berarti. Aksi akan menghasilkan hasil, hasil yang didapatkan bisa berupa keberhasilan atau kegagalan. Pada fase inilah determinasi penting untuk dipahami. Hasil yang berhasil tentu akan baik dan memberikan kepercayaan diri untuk melanjutkan atau memulai hal lain yang selanjutnya direncanakan, lain halnya jika hasil yang didapatkan berupa kegagalan, untuk itu determinasi sangat diperlukan untuk mencapai hasil yang diharapkan meski sebelumnya menemui kegagalan. Dengan determinasi, kita akan memahami bahwa kegagalan adalah pembelajaran dan menanyakan kembali langkah lain apa yang bisa dilakukan selain yang sudah dicoba sebelumnya.

Meski berurutan, 2 langkah sebelumnya sia-sia apabila tidak ada tindakan nyata sampai hasil yang diharapkan tercapai untuk menyelesaikan proses adaptasi. Tanpa aksi dan kebulatan tekad untuk mencapai yang diinginkan, walaupun kita sudah menjalani dengan baik introspeksi dan identifikasi, Pip akan kembali ke titik nadir semula.

Salah satu tips untuk semakin memperbesar probabilitas melakukan aksi adalah dengan mendokumentasikan kapan dan di mana rencana yang sudah kita tetapkan sebelumnya.

Latih diri kita dengan tiga langkah adaptasi di atas agar selalu bisa mengatasi perubahan yang merupakan hal yang pasti terjadi dalam hidup. 

Tes Marshmallow tolok ukur potensi sukses

Foto: Antoine Doyen

Artikel ini merangkum bagaimana sebuah percobaan sederhana bisa menggambarkan perilaku keuangan seseorang berdasarkan teori yang pertama kali digagas oleh Walter Mischel saat ia menjadi dosen psikologi sosial dan teori kepribadian di Universitas Stanford pada tahun 1972.

Tujuan dari tes ini tidak hanya untuk mengukur keberhasilan seseorang dalam hal pencapaian dari aspek finansial, namun juga tingkat pencapaian perasaan bahagia serta ukuran kebahagiaan lainnya seperti keberhasilan dalam berkarir secara profesional, keberhasilan untuk berperilaku baik dan tidak mudah terjerumus dalam pola hidup menyimpang, serta kesuksesan dalam hidup.

Michio Kaku, fisikawan yang pernah dinobatkan sebagai 100 orang terpintar di New York oleh New York Magazine mendukung keakuratan tes ini dalam menilai tingkat keberhasilan dan pencapaian seseorang yang dapat melalui tes ini dengan baik.

Dalam suatu wawancara, Michio mengatakan, “Ketika Anda melihat anak-anak dan apa yang membuat mereka sukses, Anda akan menyadari bahwa hampir semua teori adalah keliru, seperti memiliki IQ yang tinggi, namun banyak yang memiliki IQ tinggi menjadi kaum marjinal di masyarakat. Marshmallow test adalah tes psikologi yang dapat berkorelasi terhadap kesuksesan dalam hidup.”

Eksperimen Marshmallow dimulai dengan memperhatikan perilaku puluhan anak berusia 4 sampai 6 tahun ketika diberikan penawaran kudapan yang mereka sukai, misalnya permen, biskuit, atau marshmallow.

Mereka diberi 2 pilihan: Pertama, mereka dapat makan kudapan yang mereka sukai tersebut sekarang namun hanya mendapat 1 buah saja. Kedua, mereka dapat makan kudapan tersebut nanti, 15 menit dari sekarang, dan akan mendapatkan 2 kali lebih banyak daripada yang mereka dapatkan sekarang.

Tentu dari opsi yang ditawarkan ini, sebagian berupaya menunggu untuk mendapatkan lebih, dan sebagian lainnya langsung memakannya.

Penelitian dilanjutkan 30 tahun mendatang, ketika anak-anak tersebut sudah dewasa. Mereka diundang kembali untuk diwawancarai mengenai bagaimana kehidupan mereka.

Hasilnya, mereka yang ketika kecil menunggu untuk mendapatkan lebih banyak cenderung memiliki kehidupan yang lebih bahagia, lebih sukses, dan secara finansial lebih mapan dibandingkan dengan mereka yang dulu memilih langsung memakan kudapan yang ada di hadapan.

Tidak bisa dipungkiri, sebagian aspek dari perilaku tersebut mencerminkan karakter seseorang. Namun kabar baiknya, perilaku dapat dilatih dan dipraktikkan dalam kehidupan meski kita sudah tumbuh dewasa.

Berbeda dengan hewan, manusia mengerti konsep waktu. Seseorang bisa memahami bahwa jika dia tahu dengan menunda kesenangan sekarang dia bisa mencapai hal yang lebih baik di masa datang, maka akan muncul pertimbangan yang berujung pada keputusan untuk menjalani hal yang perlu dilakukan dahulu agar mendapatkan hasil lebih baik.

Almarhum Ciputra dalam beberapa kesempatan menceritakan bagaimana dia sudah harus membanting tulang dan harus membiasakan diri menunda keinginannya sementara teman seusianya dapat bermain dan bersekolah sewajarnya.

Salah satu penyebabnya adalah kehilangan ayahnya ketika dia masih berusia 12 tahun. Ciputra menceritakan perubahan dirinya dari manja menjadi kuat, dari yang semula tidak pernah berkotor-kotoran di kebun, hingga terpaksa harus memeras keringat setiap hari mengolah tanah agar sekeluarga dapat makan, dan belajar berburu binatang di hutan. Hal tersebut yang akhirnya menempa beliau menjadi taipan properti dan filantropis yang kita kenal sekarang.

Terkait keuangan, khususnya dalam berinvestasi, yang mana bertujuan mengalokasikan sejumlah uang untuk memperoleh penghasilan atau keuntungan, pada praktiknya kita mengendalikan dorongan menggunakan uang yang dimiliki sekarang untuk hasil yang lebih baik di masa mendatang.

Menyisihkan uang pun demikian. Kita memiliki tujuan di depan yang lebih besar dari yang bisa dicapai sekarang.

Berdonasi merupakan sesuatu yang sangat relevan dalam membantu masyarakat dan tim medis khususnya yang bisa dilakukan di masa sulit ini.

Seorang donatur tergerak atas kerelaan mendahulukan masyarakat yang lebih membutuhkan, dan menunda kebutuhan pribadinya.

Agar konsisten mempraktikkan hal ini dengan maksimal, penting sebelumnya untuk menetapkan apa tujuan hidup di masa depan, dan seberapa besar kita bersedia menunda hal lain yang menyenangkan sekarang demi tujuan yang lebih besar di depan?

Kesempatan di balik pandemi

Sejarah mencatat dalam kurun waktu 20 tahun terakhir, terjadi satu peristiwa luar biasa yang berakibat pada perekonomian suatu kawasan bahkan global setiap 5 tahun. Kilas balik peristiwa mulai dari krisis moneter di Asia (khususnya Asia Timur dan Asia Tenggara) di tahun 1997 – 1998, pandemi SARS tahun 2003, subprime mortgage yang bermula di Amerika Serikat tahun 2007 dan berimbas secara tidak langsung pada krisis keuangan Eropa, wabah MERS di Timur Tengah pada 2012 dan sempat dilaporkan juga terjadi di Korea, hingga pandemi COVID-19 yang melanda saat ini.

Menurut Dana Moneter Internastional (IMF), melalui pernyataan Ketua Komite Moneter dan Keuangan Internasional Lesetja Kganyago dan direktur Kristalina Georgieva, ekonomi dan keuangan global mengalami krisis karena pandemi ini.

Menggunakan analogi 2 sisi mata uang, di satu sisi pandemi COVID-19 memperlihatkan sebuah krisis dalam skala global, namun di sisi lain sarat peluang yang bisa diraih melalui pengendalian diri dan pembelajaran dari situasi yang dihadapi.

Artikel ini menyajikan 3 kesempatan yang dapat dimanfaatkan dari situasi pandemi COVID-19 untuk menghasilkan sesuatu yang positif dan produktif.

Melakukan kebiasaan sederhana seperti mencuci tangan berdampak besar pada risiko tertular atau tetap sehat. Masyarakat semakin sadar akan pentingnya nutrisi yang sehat dan tentang apa yang mereka makan, karena berdasarkan sejumlah penelitian wabah ini ditengarai bermula dari hewan liar yang dikonsumsi oleh manusia tanpa melewati proses memasak dengan tingkat kematangan yang aman dan higienis.

Di tengah situasi ini fokuskan daya pada apa yang bisa dilakukan. Saat bereaksi terhadap sebuah kesulitan, hal pertama yang naluriah dilakukan adalah waspada. Namun tidak berakhir di situ, setelah tahap kewaspadaan kita perlu menjalankan tindakan pencegahan yang solid, dan selanjutnya melihat peluang apa yang ada di luar sana. Salah satunya ada di bursa saham.

Sir John Templeton berujar, “Masa di mana pesimisme berada pada titik tertinggi adalah waktu terbaik untuk membeli.”

Hal ini penting untuk diketahui terutama oleh investor individual karena aksi jual masif ketika terjadi kejadian luar biasa seperti sekarang atau diistilahkan cut loss. Istilah yang kerap menyesatkan ini sebenarnya adalah pelaku pasar modal yang sudah membeli dalam jumlah besar menjual kepemilikan saham mereka dengan harga lebih rendah ketika harga masih tinggi sehingga seakan menciptakan kepanikan pasar. Efek berantai yang terjadi adalah aksi jual yang juga dilakukan oleh investor-investor retail yang terbawa suasana tanpa sepenuhnya memahami situasi yang sebenarnya.

Lalu apa sebenarnya situasi yang mendasari terjadinya aksi jual?

Pertama, para investor besar di pasar modal yang memahami siklus pasar akan menjual sahamnya untuk profit taking karena ‘waktu panen’ telah tiba. Market akan dilanda aksi jual. Keuntungan akan berlipat karena mereka mencairkan dana yang mana banyak di antaranya bahkan tetap lebih tinggi ketika pasar jatuh karena mereka sudah menabung sejak lama, maupun menggunakan prinsip cost averaging.

Kedua, setelah market konsisten turun dan terlihat tanda-tanda akan naik atau stabil, dimulailah aksi beli karena pasar sedang dalam keadaan diskon. Faktor psikologis dan pemahaman terhadap kategori profil risiko membantu mengendalikan diri ketika melihat kejatuhan pasar seperti ini.

Krisis terkini berdampak pada semua jenis pekerjaan, tanpa mempedulikan apakah Anda seorang karyawan, pengusaha, pedagang maupun pengelola bisnis online. Timbul desakan untuk mengeluarkan kas lebih untuk membeli perlengkapan perlindungan guna menjaga kesehatan dan meningkatkan imunitas tubuh.

Karena lonjakan pengeluaran bulanan selama beberapa waktu ke depan, baik itu untuk mencukupi gizi makanan, mengonsumsi vitamin tambahan secara rutin, sampai melengkapi diri dengan alat sanitasi yang harganya melonjak seperti masker dan cairan disinsfektan, evaluasi keuangan bisa menjadi langkah awal untuk memaksimalkan uang yang dimiliki sekarang dan menginvestasikannya untuk menciptakan sumber cash flow baru yang dapat membantu memperkuat arus pendapatan kita di samping pendapatan yang kita miliki sekarang.

Seperti yang sebelumnya dibahas pada artikel Relevansi menabung di era 4.0, pembaca disarankan untuk senantiasa memberdayakan uang yang sudah disisihkan agar memberikan return seefektif mungkin dengan memanfaatkan instrumen yang dapat memberikan penghasilan cukup stabil dan aman di atas angka inflasi, seperti deposito sampai ke instrumen pinjaman pada platform peer to peer lending sebagai peminjam. 

 

 

Memaksimalkan kebutuhan dan keinginan

Salah satu fondasi dalam kecerdasan keuangan adalah kemampuan membedakan antara kebutuhan dan keinginan. Kebutuhan dalam tingkat ekstrim akan membahayakan keberlangsungan hidup. Sedangkan keinginan, ekstrimnya, jika tidak terpenuhi pun tidak membahayakan.

Pertanyaan selanjutnya, kapan kita memenuhi keinginan kita? Apakah kita hanya boleh memenuhi apa yang kita butuhkan? Tentunya tidak sedemikian dilematis juga. Seperti yang telah dibahas di artikel 3 tips disiplin bangun kebiasaan keuangan , pemenuhan keinginan dapat dilakukan apabila target kita terpenuhi.

Baca juga: 3 tips disiplin bangun kebiasaan keuangan

Ketika hal ini konsisten dilakukan, yang terjadi adalah pertama, kita akan lebih menghargai keinginan kita, dan kedua, kita mengasosiasikan pencapaian sebagai sesuatu yang menyenangkan karena kita dapat memenuhi keinginan kita.

Jadikan keinginan sebagai alat mencapai target yang kita tetapkan, baik itu target besar dalam hidup atau spesifik mengenai target keuangan. Praktikkan target-target yang lebih mudah dengan keinginan yang kecil seperti dapat meminum soda setelah mencatat pengeluaran rutin, hingga yang lebih besar seperti dapat berkeliling dunia setelah berhasil mengumpulkan 5 milyar rupiah, misalnya.

Jadikan pemenuhan keinginan sebuah konsistensi untuk memenuhi target-target yang sudah dicanangkan. Dari sini kita akan dapat mengaitkan secara faktual dan efektif peningkatan kualitas hidup karena tercapainya target-target tersebut.

Teknik marketing sekarang sudah pandai bermain di area tipis antara kebutuhan dan keinginan serta memperhitungkan aspek psikologis.

Contohnya, penawaran diskon 20% untuk pembelanjaan minimal Rp 500.000. Banyak yang berpikir, “Wow tanggung, mumpung diskon, coba pilih barang lain yang saya inginkan.“ Padahal yang konsumen tersebut butuhkan hanya barang seharga Rp 300.000. Pada akhirnya konsumen membelanjakan lebih dari Rp 500.000 ketika seharusnya hanya perlu mengeluarkan Rp 300.000.

Kesadaran akan keinginan dan kebutuhan penting agar pembaca dapat menggunakan dorongan keinginan untuk memaksimalkan peningkatan potensi diri dan target yang ditetapkan. 

Pelatihan manajemen risiko bersama Prashetya Quality

Bekerja sama dengan perusahaan jasa keselamatan dan kesehatan kerja (PJK3) PT Pusat Sertifikasi Prasetya, lead auditor ASPI Purnadi Phan, B.Ed, CSE, berbagi ilmu manajemen risiko dalam kaitannya dengan sistem manajemen keselamatan dan kesehatan kerja (SMK3).

Topik di atas menjadi bagian dari rangkaian pelatihan Ahli Keselamatan dan Kesehatan Kerja Umum sertifikasi Kementerian Ketenagakerjaan Republik Indonesia yang diselenggarakan di peusat pelatihan Prashetya Quality, Jakarta, 11 Maret 2020.

Topik:

  1. Sistem manajemen keselamatan dan kesehatan kerja (SMK3) mengacu pada Peraturan Pemerintah No. 50 tahun 2012, mencakup pemahaman dasar, elemen SMK3, tahapan penerapan, hingga pemetaan kriteria audit secara umum.
  2. Manajemen risiko, mencakup konsep, identifikasi dan pengendalian risiko, studi kasus kecelakaan kerja dan diskusi terkait aspek pasca insiden atau lesson learned.

3 tips disiplin bangun kebiasaan keuangan

Pada 2019 Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution mengatakan bahwa berdasarkan data 2017, rasio tabungan terhadap produk domestik bruto (PDB) masyarakat Indonesia sebesar 30,9% berada jauh lebih rendah dari Singapura dan China yang telah mencapai 49% , bahkan Filipina di 44%.

Kala itu, di kantor Kementerian Koordinator Perekonomian, Deputi Komisioner Edukasi dan Perlindungan Konsumen OJK Sardjito, mendampingi Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso, berkata bahwa orang Indonesia rata-rata tidak senang menabung.

“Saya nggak bilang yang terparah, tapi memang kebiasaan kita itu consume. Nabung semua juga nggak bagus, tapi rasio saving to GDP seharusnya bagus,” kata Sardjito.

Mengutip CNBC, survei pada tahun 2019 di Amerika Serikat menunjukkan setiap rumah tangga rata-rata memiliki tabungan sebesar 8.863 dolar AS. Kelompok pasangan menikah usia di bawah 34 memiliki tabungan rata-rata 4.700 dolar AS. Kelompok lajang di rentang usia yang sama semakin memprihatinkan dengan tabungan rata-rata 2.700 dolar AS.

Survei terpisah di tahun yang sama oleh bank sentral Amerika Serikat Federal Reserve mengungkapkan bahwa 4 dari 10 responden mengaku kesulitan jika harus mengalami pengeluaran tak terduga senilai 400 dolar AS, misalnya untuk perbaikan kendaraan dan peralatan elektronik rumah tangga.

Dalam merencanakan keuangan pribadi, menyisihkan uang kerap dipandang sebagai keharusan yang sifatnya menuntut, membosankan, dan melelahkan. Seseorang yang harus menyisihkan uang untuk membayar tagihan kartu kredit di bulan depan, misalnya, atau lainnya karena boros di bulan lalu, kemudian berbalik ke penghematan lagi dalam menyisihkan uang. Dari ilustrasi ini sulit terlihat persepsi yang menyenangkan di balik menyisihkan uang.

Menyisihkan uang untuk tujuan menabung/investasi butuh disiplin. Banyak orang yang mendengar kata disiplin sudah merasa malas dan menarik diri. Sebab disiplin juga erat dengan hal yang tidak menyenangkan untuk dilakukan. Asosiasi antara disiplin dan hal yang tidak menyenangkan inilah yang perlu diubah.

Kiat pertama, hubungkan suatu keharusan positif dengan impian dan harapan yang menyenangkan. Bayangkan perlunya menyisihkan uang untuk berlibur dengan keluarga, membeli mobil impian, atau memiliki rumah. Harapan memberikan semangat dalam menjalankan disiplin untuk menyisihkan uang. Dengan kata lain, kebiasaan baru terbentuk jika kebiasaan tersebut menghasilkan perasaan semangat dan menyenangkan untuk dilakukan kembali.

Kedua adalah melakukan penghargaan terhadap diri Anda, kapan pun Anda berhasil mencapai target di bulan ini. Sebagai ilustrasi, seseorang memiliki target menyisihkan satu juta rupiah untuk diinvestasikan pada bulan ini, dan pada akhir periode ternyata ia berhasil menyisihkan satu juta lima ratus ribu rupiah. Selisih uang tersebut dapat ia gunakan untuk melakukan atau membeli hal yang diinginkan.

Ketiga, hindari merencanakan banyak kebiasaan sekaligus karena akan semakin mengecilkan probabilitas keberhasilannya. Fokuskan untuk membangun satu kebiasaan positif baru. Begitu berhasil akan lebih mudah mempertahankannya, sembari merencanakan kebiasaan positif yang baru.

Konsistensi melatih disiplin pada akhirnya akan membuat kita mengasosiasikan kedisiplinan dengan sesuatu yang menyenangkan.

Disiplin adalah kunci kesuksesan, termasuk kesuksesan finansial. Hal ini bahkan ditekankan dengan sangat dramatis oleh filsuf Yunani Socrates, “Kehidupan tanpa kedisiplinan adalah kehidupan yang tidak waras!”